• January 10, 2022

Laporan: Amazon Mengajukan Tantangan Hukum Baru dalam Sengketa dengan Future Group

Amazon.com Inc. telah mengajukan tantangan hukum baru dalam perselisihan jangka panjangnya dengan pengecer India Future Group setelah badan antimonopoli nasional menangguhkan kesepakatan 2019 antara kedua belah pihak, yang menyebabkan penghentian arbitrase mereka, empat sumber mengatakan kepada Reuters, Minggu.

Komisi Persaingan India (CCI) bulan lalu menangguhkan persetujuannya atas kesepakatan 2019 Amazon dengan Future, menghambat upaya raksasa e-commerce AS untuk memblokir penjualan aset ritel Future kepada pemimpin pasar India Reliance Industries.

Penangguhan itu mengejutkan Amazon karena kemudian pengadilan New Delhi menghentikan proses arbitrase antara kedua belah pihak.

Pada Sabtu malam, Amazon mengajukan banding terhadap keputusan penangguhan CCI di Pengadilan Banding Hukum Perusahaan Nasional India, kata dua sumber.

Secara terpisah, dua sumber lain mengatakan, Amazon juga mengajukan tantangan di Mahkamah Agung terhadap keputusan pengadilan Delhi di mana hakim pekan lalu mengatakan proses arbitrase Future-Amazon harus tetap ditunda hingga 1 Februari sehubungan dengan penangguhan antimonopoli dari kesepakatan. .

Amazon dan CCI tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pengajuan tersebut adalah yang terbaru dalam perselisihan hukum pahit yang telah melibatkan Amazon, Future dan Reliance atas apa yang dilihat sebagai pertempuran untuk supremasi ritel di pasar konsumen yang sedang booming di India.

Reliance, yang dijalankan oleh salah satu orang terkaya India Mukesh Ambani, ingin memperluas jejaknya dengan mengakuisisi Future yang sarat utang, tetapi Amazon telah mengatakan kepada badan antimonopoli India bahwa mereka yakin posisi konsolidasi Reliance “akan semakin membatasi persaingan di pasar ritel India.”

Amazon telah lama berargumen bahwa Future melanggar ketentuan kesepakatan 2019 dalam memutuskan untuk menjual aset ritel ke Reliance. Posisi perusahaan AS sejauh ini didukung oleh arbiter Singapura dan pengadilan India. Masa depan menyangkal melakukan kesalahan.

Tetapi setelah CCI menangguhkan persetujuan kesepakatan itu, mengatakan Amazon menyembunyikan informasi sambil mencari izin untuk kesepakatan itu, Future berpendapat Amazon tidak lagi memiliki dasar hukum untuk melanjutkan perselisihan itu.

Kedua banding Amazon, ke pengadilan India dan Mahkamah Agung, kemungkinan akan didengar dalam beberapa hari mendatang, kata dua sumber.

Oleh Aditya Kalra; Diedit oleh Ana Nicolaci da Costa dan Lincoln Feast

Belajarlah lagi:

Saham Future Group India Lompat Setelah Arbitrase Dengan Amazon Dihentikan

Saham perusahaan Future Group melonjak pada hari Kamis, sehari setelah pengadilan India menghentikan proses arbitrase antara konglomerat dan mitra terasing Amazon.com Inc.